Iklan Berbayar

Himpunan Anak-Anak Kedah!

Himpunan Anak-Anak Kedah!
Sapa Rasa Dia Anak Kedah, Sila LIKE Page Ni... Tengkiu!

Portal Berita Kedah

Sunday, January 26, 2014

GURU SJKC RASIS PERLU MAKAN RUMPUT DEPAN MEDIA..!!!

mualaf_400_299_100
Boleh pulak selesai dengan minta maaf saja? Tak cukup tuuuu...!!!
Semalam, kita diberitahu tentang fakta 2 orang murid di Sekolah Jenis Kebangsaan Cina (SJKC) Khai Meng di Sungkai yang diperlakukan seperti lembu apabila digantung loceng pada leher dan dipaksa pula memakan rumput oleh seorang guru berbangsa Cina dari pagi hingga ke tengahari.

Malah guru itu dilaporkan mengugut pula mahu memuat naik gambar kedua murid tersebut di laman Facebook dalam keadaan memalukan. Entah apa tujuan guru Cina itu, saya kurang pasti…

Sebelum ini juga dilaporkan tentang seorang guru muallaf di sekolah SJKC Nan Ya di Kota Tinggi yang dipaksa guru besar sekolah, Chiew Swee Tuan, supaya membuka tudung ketika mengajar di sekolah dan diugut keselamatannya jika berdegil.

Bila cerita di SJKC Nan Yan itu terbongkar, barulah guru besar dan jemaah sekolah tersebut tampil meminta maaf pada guru muallaf terbabit. Sementara itu, saya difahamkan tiada sebarang tindakan yang diambil terhadap guru besar itu. Peliknya, guru muallaf itu pula terpaksa di”kuarantin”kan di sekolah lain buat sementara waktu…


Dua laporan itu mengingatkan saya tentang insiden yang berlaku di Sekolah Kebangsaan Seri Peristina yang kononnya “berdosa” bagi murid-murid makan di tandas (padahal bukan tandas pun!) di mana guru besarnya, Mohammad Nasir Mohd Noor, menerima tekanan dan kecaman hebat dari pelbagai pihak, khususnya pihak pembangkang.

Malah dikhabarkan bahawa guru besar berbangsa Melayu itu juga dimaki hamun dan dicaci cerca seteruk-teruknya di media internet oleh blogger dan portal pembangkang sehingga memaksa dia menulis luahan hatinya yang terkilan. Teruk jugalah guru besar itu dan keluarganya dihentam hanya disebabkan sedikit silap faham…

Persoalannya, dalam ketiga-tiga kes di atas, mengapa hanya Mohammad Nasir saja yang dihentam? Guru besar berbangsa Melayu itu hanya melakukan sedikit kesilapan, namun niatnya memang baik. Tapi dia dihentam dari segenap sudut sehingga membuat diri dan keluarganya begitu tertekan.

Tapi, mengapa pula dua kes yang jelas menunjukkan sikap guru Cina yang rasis, tidak wajar, tidak adil dan salah tidak beretika itu dibiarkan sepi oleh lidah-lidah pembangkang, khususnya pemimpin politik DAP dan PKR? Mana suara Kit Siang, Guan Eng, Hannah Teoh, Teresa Kok dan Tony Pua?

Sebelum ini DAP cukup kuat menuduh UMNO rasis, seolah-olah Kit Siang, Guan Eng, Teresa Kok dan ramai lagi pemimpin parti itu yang “suci” dan tidak rasis. Kononnya DAP parti “muhibbah” yang mementingkan semua kaum. Sampai tak ada Melayu yang menang dalam CEC pun DAP sanggup lantik “Melayu celup” dalam jawatankuasa tidak sah itu…

blogger-image--1782909445
Ini pun mintak maaf jugak? Cehhh...ingat boleh lari? Mana mau lari.. lu mesti makan rumput depan media..!!!
Namun berdasarkan dua kes di atas, DAP hanya menikus dan berdiam diri? Inikah yang dikatakan “DAP tidak rasis”? Kalau Melayu, DAP “balun” cukup-cukup. Tak cukup DAP “balun”, DAP suruh pula PKR “tibai”? Tapi bila guru Cina kurang ajar dan jelas bersalah, kenapa tak “balun” langsung? Usik sedikit pun tidak..!

Kononnya pemimpin pembangkang tidak rasis? Itu bukan lagi kategori rasis, tapi “bapak rasis”!

Begitu juga dengan ibubapa di kedua sekolah SJKC terbabit, mengapa mereka tidak bersuara? Mengapa diam? Tidak takutkah anak-anak mereka disumbat dengan fahaman rasis yang akhirnya akan menyebabkan keharmonian kaum di negara ini hancur?

Pada saya, insiden di kedua SJKC ini jelas membuktikan bahawa berkemungkinan ada benarnya dakwaan yang mengatakan SJKC merupakan salah satu “ladang ternak” generasi Cina yang rasis, tidak menghormati perlembagaan dan penuh dengan hasutan yang mampu mencemar keharmonian kaum di Malaysia.

Saya tidak menuduh semua SJKC begitu, namun saya yakin ada di kalangan SJKC yang telah lama mengamalkan budaya begitu. Kalau tidak, takkanlah ada generasi muda Cina yang betul-betul kurang ajar pada Islam dan bangsa Melayu Bumiputera di negara ini, bukan?

Seperkara lagi, saya secara terbuka ingin menggesa supaya Kementerian Pendidikan supaya mengambil tindakan yang paling tegas dalam kedua isu di SJKC ini. Bukan mahu mengugut, namun bagi mengelak ketegangan antara kaum di masa depan, tindakan tegas perlu diambil sebagai pengajaran.

Saya memohon agar guru besar di SJKC Nan Ya dan guru terbabit di SJKC Khai Meng dipecat segera. Tindakan itu bukan saja demi menjaga hati bangsa Melayu yang sudah “terbakar” sebelum ini, namun mungkin itu salah satu cara Kerajaan membalas budi baik bangsa Melayu yang memberi undi mereka pada BN pada PRU ke-13 yang lalu.

Tiada kompromi dalam soal ini pada saya. Hak Islam dan bangsa Melayu kian tercabar tanpa sebarang tindakan yang berbaloi diambil terhadap mereka-mereka yang jelas kurang ajar dan biadap. Pengajaran setimpal perlu diambil terhadap mereka, atau polemik “hati Melayu terbakar” akan terus “membakar” lagi, dan mungkin buruk akibatnya kalau tidak “dipadam”, kan?

Sumber: Mykmu.net

5 comments:

Anonymous said...

cina ni tak layak dipanggil guru, dia dan pengerusi pibg sekolah itu hanya layak bekerja di kandang babi saja,terlalu banyak makan babi perangai jadi macam babi...

Anonymous said...

Kalau yang melakukan adalah guru melayu,kerajaan akan pecat serta-merta dan semua Menteri termasuk TPM akan bersuara lantang. Tapi memandangkan cikgu ini adalah cina, semua Menteri UMNO serta TPM jadi syaitan bisu. Sekadar beri surat tunjuk sebab saja.Di bawah pemerintahan BN, Cina diagungkan dan Melayu di pijak.Kesimpulannya, sikap rasis ini di kenalkan oleh UMNO sendiri zaman PM Najib aka Rosmah.

Anonymous said...

Bertindak macam ada penyakit gila babi cina ni....

Anonymous said...

Kenapa dibiarkan cina malaun jadi guru...cina ni bukan guru tetapi gorugoru cinanut.

Anonymous said...

Bila cina buat salah menghina melayu jawapannya hanya minta maaf , dah jadi trend kalau macam tu dimana maruah org melayu . Maruah org melayu ibarat 1 sen nilainya kalau jumpa 1 sen ditepi jalan tak ada org nak kutip.Mana PM, TPM & lain2 menteri ? Bertolak ansur ada tempatnya jgn gadaikan maruah org melayu , rasa nya org melayu dah tak ada telor tak kira apa parti ( BN atau pun PR Melayu )

Bila Kak Su Bersuara... Heh!