Iklan Berbayar

Himpunan Anak-Anak Kedah!

Himpunan Anak-Anak Kedah!
Sapa Rasa Dia Anak Kedah, Sila LIKE Page Ni... Tengkiu!

Portal Berita Kedah

Monday, September 30, 2013

MACAMANA ZAIRIL NAK BANTU MELAYU DALAM DAP..?

Zairil_Khir_Johari-FZ

Maka berakhirlah sudah episod pemilihan semula Jawatankuasa Tertinggi Pusat (CEC) DAP semalam dengan menyaksikan Zairil Khir Johari kali ini terpilih sebagai pemenang di dalam pemilihan tersebut setelah hebat dipertikai sebelum ini.

Pada pemilihan yang lalu, Zairil terpilih ke dalam jawatankuasa CEC setelah Guan Eng mengaku “tersilap kira”. Dan kali ini, mungkin kemenangan “anak” Tan Sri Khir Johari itu tidak lagi disalah kira…

Zairil muncul sebagai satu-satunya wakil “bangsa Melayu” di dalam CEC tersebut. Begitulah yang didakwa ramai pihak, termasuk kepimpinan DAP yang baru.


Sebelum ini, DAP dipandang serong oleh ramai pihak yang menganggap parti itu merupakan sebuah parti rasis yang sangat condong pada kepentingan kaum Cina di negara kita. Mereka dikritik hebat atas beberapa tindakan yang jelas membuktikan sikap “berat sebelah”…

Persoalannya, bolehkah kita bangsa Melayu mengiktiraf Zairil sebagai “wakil bangsa Melayu” di dalam kepimpinan tertinggi DAP? Layakkah dia mewakili Melayu di dalam DAP?

Sejak aktif bersama DAP dan dilantik sebagai pegawai paling kanan untuk “Khalifah” Lim Guan Eng, nama Zairil agak hangat diperbualkan. Maklumlah. Dia merupakan “anak” kepada bekas Menteri BN, Allahyarham Tan Sri Khir Johari.

Malangnya, nama Zairil hanya hangat apabila statusnya yang dikatakan berbangsa “Melayu” mencetus spekulasi dari ramai pihak. Misalnya, desas-desus mengatakan bahawa Zairil sebenarnya bukanlah berbangsa Melayu. Benarkah dakwaan itu?

Khabarnya, Zairil merupakan seorang anak yang lahir ketika ibunya masih lagi belum bergelar isteri kepada Allahyarham Khir Johari. Maksudnya, desas-desus itu mengatakan bahawa dia adalah hasil perkahwinan pertama ibunya yan berbangsa Cina dengan seorang lelaki Cina. Benarkah?

Jika benar dakwaan tersebut, bolehkah Zairil dikategorikan sebagai “bangsa Melayu”?

Pada saya, jika benar dakwaan itu maka Zairil bukan berdarah Melayu dan tidak layak untuk diiktiraf sebangsa dengan saya. Meskipun dia dipelihara dan membesar sebagai Melayu, dia tetap bukan Melayu.

Saya faham, mungkin di dalam kad pengenalan Zairil tertera menunjukkan dia berbangsa Melayu ekoran ibunya berkahwin dengan Allahyarham Khir Johari. Pun begitu, apakah darah yang mengalir di dalam tubuhnya itu adalah darah Tan Sri Khir Johari?

Justeru itu, tidak hairanlah jika “anak” Khir Johari itu bermati-matian berjuang bersama DAP. Otaknya “liberal” dan dapat menerima ideologi serta pendekatan parti itu yang jelas bersikap “chauvinis ultra kiasu”.

Malah parti itu sering mempertikai kepentingan bangsa Melayu dan hak keistimewaan yang diberikan kepada Islam. Bagaimana seorang Muslim yang kononnya berbangsa Melayu sanggup menyokong sebuah parti yang anti-Islam dan anti-Melayu?

Bekas Naib Pengerusi DAP, Tunku Aziz yang cukup berpengalaman di dalam DAP sendiri menegaskan agenda parti itu yang “memerangi” Islam dan Melayu. Zairil baru setahun jagung di dalam DAP, patutnya dia boleh rujuk terlebih dahulu pada Tunku Aziz sebelum menyertai DAP, bukan?

Nampaknya “anak” Khir Johari itu sudah semakin hanyut dari semangat Melayu Muslim. Biarlah. Sebagai menghormati haknya untuk memilih parti dan mendokong amalan demokrasi di Malaysia, biarlah Zairil bersama DAP.

Cuma, jangan marahlah jika ramai di kalangan bangsa Melayu Muslim di Malaysia ini menganggap dia sebagai pengkhianat agama, bangsa dan Tanah Melayu. Itu pandangan dan “personal impression” kami terhadap Zairil. Harap dia tidak berkecil hati…

Apapun, sebagai “wakil tunggal” yang kononnya bagi “bangsa Melayu” di dalam DAP, saya nak sangat tengok apa yang Zairil boleh sumbangkan pada bangsa Melayu melalui jawatan CEC yang dimenanginya itu. Apa agaknya agenda Zairil untuk bangsa Melayu nanti?

Sumber: Mykmu.net

No comments:

Bila Kak Su Bersuara... Heh!