Iklan Berbayar

Himpunan Anak-Anak Kedah!

Himpunan Anak-Anak Kedah!
Sapa Rasa Dia Anak Kedah, Sila LIKE Page Ni... Tengkiu!

Portal Berita Kedah

Wednesday, July 31, 2013

WARKAH TERBUKA BUAT PDRM & ATM SEMPENA HARI PAHLAWAN..! MESTI BACA..!!!

Hari ini Hari Pahlawan. Setahu saya, para pahlawan kita hari ini diraikan Kerajaan Malaysia di Dataran Merdeka. Untuk itu, saya ucapkan selamat Hari Pahlawan kepada seluruh perajurit, anggota keselamatan dan para pesara yang pernah mengadai nyawa serta berbudi pada rakyat Malaysia.

Di zaman nenek moyang kita dulu, tidak wujud perkataan “polis”. Yang ada hanyalah “Panglima”, “hulubalang”, “pengawal” dan seumpamanya. Mereka inilah yang mengawal keadaan setempat apabila berlaku kekecohan dan sebagainya.

Kemudian, setelah penjajah hadir, kita dimomokkan dengan jawatan “home guard” sebelum pasukan beruniform itu bertukar menjadi “polis” dan “askar Melayu”. Semua itu berlaku sebelum merdeka lagi...

tuah

Dan kini, kita berbangga dengan Polis DiRaja Malaysia (PDRM) dan Angkatan Tentera DiRaja Malaysia (ATM). Hari ini, golongan inilah yang sedang kita raikan di Hari Pahlawan.

Dulu, anggota keselamatan kita bergelut dengan pengganas komunis yang mahu menjajah Persekutuan Tanah Melayu setelah British berundur. Fahaman dan komrad yang “diimport” dari Tanah Besar China fikir, mereka boleh jajah Tanah Melayu yang sekangkang kera ini?

Dengan berkat izin Allah SWT, bumi bertuah ini berjaya mematahkan gerakan tamak “si mata sepet” dari negara tembok besar itu dan ketua mereka, Chin Peng, berjaya diusir keluar bersama fahaman tidak bertuhannya itu...

re_03.3

Itu cabaran yang diterima para pahlawan kita dulu. Ketika itu, masyarakat Tiong Hua yang kekal di Tanah Melayu ini begitu hormat pada “Ketuanan Melayu” dan mereka sangat menghargai pengorbanan bangsa pribumi yang membenarkan mereka menumpang hidup di tanah pusaka bangsa ini.

Kini kita di zaman milennium. Dan anggota keselamatan kita kini menghadapi ancaman alaf baru yang lebih moden dan mencabar. Setelah komunis meletak senjata, kini semangat komunisme itu bangkit kembali melalui “senjata baru” yang begitu mengakali minda...

komunis

Mungkin menyedari kaum yang berasal dari Tanah Besar China telah menguasi ekonomi di Tanah Melayu ini, maka mereka mahu bergerak selangkah lagi dengan menguasai politiknya pula. Dengan menguasai dua bidang utama ini, mereka percaya, merekalah “tuan baru” di Tanah Melayu ini.

Buat masa ini, mereka sedar bahawa tidak mungkin dapat menguasai Malaysia sepenuhnya berdasarkan populasi Melayu yang lebih ramai. Mengejar jumlah majoriti Melayu itu, “cha ya nun alif” giat membangkitkan propaganda melalui rangkaian media sosial, khususnya melalui Red Bean Army (RBA).

Meskipun “kantoi” dengan misi-misi fitnah mereka, golongan yang dipercayai ditaja oleh “tauke-tauke” dan mendokong parti DAP terus aktif sehingga kini. Kalau ditanya pada DAP, takkanlah mereka begitu bodoh untuk mengaku kenal dengan RBA, bukan?

Bergerak bersama spesis “Si Kitul” dan “Raja Mendaliar” moden di zaman ini, mereka begitu konsisten mengejar kuasa politik di Malaysia. Mereka tahu mereka tak payah jadi Perdana Menteri, cukuplah sekadar mempunyai Perdana Menteri yang boleh “dibonekakan” nanti...

Malangnya, kelicikan mereka-mereka yang “berdarah komunis” itu cukup sukar dibendung. Macam-macam taktik yang mereka rancang dan laksanakan. Tidak cukup menghasut dan memecah belah keharmonian kaum di Malaysia, mereka hina pula Islam dan bangsa Melayu.

ucapan buka pose alvin

Bila orang Melayu dan anggota keselamatan bertindak, mereka tersengih dengan muka “kerang busuk” meminta maaf atas “ketelanjuran” yang entah berkali-kali mereka lakukan. Dan kemudian, begitu senanglah jua kita bangsa Melayu Muslim memaafkan mereka...

Kita memang terkenal dengan sifat tolak ansur dan kaya budi pekerti. Namun sifat itu ada batasnya, bukan? Dan batas kesabaran itulah yang sedang kita “jaga” dan “pelihara” supaya ia tidak bertukar menjadi satu sifat yang dikenali sebagai “amuk”. Jika itu berlaku, buruk padahnya, bukan?

Persoalannya, terdayakah para pahlawan kita mengekang “penjajahan alaf baru” itu sedang mereka dibatasi kuasa yang terbatas dan tertakluk pada sedikit kuasa yang diberi? Dipukul sedikit dengan cota, maka anggota keselamatan itu akan diheret ke depan hakim. Wajarkah begitu?

Reputasi para pahlawan kita hari ini cukup buruk di mata rakyat. Tahniah pada “si mata sepet” dan “si kitul” yang berjaya merosakkan imej para pahlawan kita. Namun sedarkah kita dengan “permainan licik” para pengkhianat Tanah Melayu itu?

tugu

Para pahlawan kita manusia biasa. Mereka punya kelebihan dan punya kelemahan. Sebagai warganegara anak bangsa pribumi Melayu, saya menggesa supaya kita kembalikan maruah para pahlawan ke tahap yang sewajar mungkin.

Ingatlah, pada nama mereka wujud perkataan “DiRaja” yang merujuk pada “payung negara”, DYMM Yang DiPertuan Agong. Hormat pada mereka dan menjadi warga yang menghargai para pahlawan juga bererti kita mendaulatkan Institusi DiRaja di Tanah Melayu ini.

022

Apapun yang berlaku, kita pastikan bumi berdaulat ini kekal milik Melayu sebagaimana asal namanya Tanah Melayu. Pada semua pahlawan beruniform di seluruh tanahair, saya ucapkan sekali lagi, selamat Hari Pahlawan. Hanya Allah SWT saja yang dapat membalas jasa kalian...

Ingatlah, kami sentiasa berada bersama kalian dalam apa jua keadaan yang kalian hadapi, insyaAllah...

Sumber: Mykmu.net

2 comments:

Megat Alam Gempita said...

Insya Allah pahlawan-pahlawan siber akan menyahut dan mendokong seruan jihad fisabilillah mempertahankan agama, bangsa, raja dan negara ini.

aliahmohdsalleh said...

Terima kasih banyak,atas warkah terbuka anda itu.Semoga dengan membaca ,ramai orang2x Melayu yang akan sedar hal ini.Terima kasih kerana perihatin.Saya pernah diarah oleh Boss saya satuketika untukmengutipderma hariPahlawan.Tak seorang pun dari mereka ini menderma.Pada mereka kalauderma pun yang dapat orang Melayu.Peristiwa ini berlaku 30 tahun yang lalu.Sedihnya sayabketika itu,Allah yang tahu.Pada pahlawan kita bukan bertugas di hutan dan di sempadan saja,kini di bandar2x Bayangkan 30 tahun dulu mereka bersikap begitu . Memang di sedari masih ada dikalangan kawan 2x baik,saya dari jabatan lain yang dengan rela hati berderma dan sedar akan pengorbanan ATM dan PDRM.Tapi masih banyak dari kalangan parti pembangkang yang bersikap negatif terhadap anggota ATM dan PDRM. Saya hanya berharap Malaysia tetap aman . Salute untuk Semua kakitangan beruniform yang menjaga keselamatan negara.

Bila Kak Su Bersuara... Heh!