Himpunan Anak-Anak Kedah!

Himpunan Anak-Anak Kedah!
Sapa Rasa Dia Anak Kedah, Sila LIKE Page Ni... Tengkiu!

Thursday, October 27, 2011

GEMPARRR..!!! BILA TERESA KOK DAP KAFIR HARBI TETAP HUKUM HALAL HARAM UNTUK UMAT ISLAM...


Terkejut juga saya apabila membaca laporan media mengenai “Menu Rakyat” yang diperkenalkan oleh Ahli Parlimen Seputeh, Teresa Kok. Menurut “kafir harbi” itu, “Menu Rakyat” tersebut adalah berkonsepkan sayur-sayuran sahaja (seperti yang dimakan oleh golongan “vegetarian”) dan dihidangkan oleh sebuah restoran Cina yang terletak di Segambut, Kuala Lumpur.

Menurut laporan media itu, pengurus restoran sayur-sayuran itu mengaku bahawa restoran tersebut tidak memiliki sijil halal atau memohon pengiktirafan tersebut dari Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM). Namun, dia menyatakan bahawa semua makanan di restorannya itu adalah “halal” dan umat Islam boleh makan di situ tanpa rasa was-was.

Teresa Kok pula menyokong kenyataan pengurus tersebut dan merungut mengenai kesulitan yang dialami oleh pemohon-pemohon sijil halal dari JAKIM yang berhadapan dengan pelbagai prosedur yang ketat. Dengan selamba, Teresa Kok menegaskan bahawa makanan di retoran Cina itu “halal” untuk di makan oleh umat Islam di negara ini.

Menurut media, makanan di restoran itu memang murah dengan hanya mengenakan bayaran RM2 untuk sepinggan nasi putih dan tiga jenis lauk pauk.

Saya menggeleng kepala beberapa kali bila membaca laporan media itu. Perasaan was-was begitu kuat hadir di dalam kotak fikiran saya untuk “meluluskan” makanan di restoran itu masuk ke tubuh dan menjadi darah daging saya.

Masih terbayang di fikiran saya tentang sekeping gambar yang memaparkan Teresa Kok sedang memotong seekor “khinzir panggang” di sebuah restoran Cina di sekitar Selangor tidak lama dulu. Dan kini Teresa Kok cuba berbicara mengenai soal makanan halal dan haram bagi umat Islam? Tanpa pengiktirafan JAKIM pulak tu..!

Saya ingin bertanya kepada para pembaca sekelian, tergamakkah anda untuk makan dan minum di sebuah restoran Cina yang pekerjanya semuanya bukan Islam? Tergamakkah kita masuk dan menjamu selera di sebuah restoran Cina?

Entahlah, namun pada saya, meskipun restoran atau gerai Cina itu menyediakan makanan yang tidak bercampur dengan sebarang bahan “khinzir”, tak lalu tekak saya untuk menjamahnya. Pernah saya di ajak oleh seorang rakan untuk minum di sebuah restoran Cina dan mencadangkan saya untuk hanya minum coca-cola di dalam tin, tapi saya tetap menolak dengan hormat. Bukan apa, tak tergamak saya rasanya…

Pada saya, isu halal atau haram pada sesuatu makanan itu bukanlah satu perkara yang wajar diambil mudah. Minuman atau makanan haram yang masuk ke tubuh umat Islam akan menjadi darah dagingnya sehingga hari kiamat. Saya tak mahu bertemu Allah kelak dengan darah dan daging yang mengandungi elemen haram. Saya malu pada Allah!

Dan siapa Teresa Kok untuk menilai sama ada makanan dan minuman di restoran tersebut sebagai “halal”? Dia pakar pemakanan halal dari JAKIM, kah? Bila JAKIM iktiraf Teresa Kok sebagai sebahagian dari penguatkuasa kawalan makanan haram halal di Malaysia? Teresa Kok ada sijil “halal”?

Memanglah makanan di restoran tersebut sangat murah. Iyalah, hanya RM2 untuk sepinggan nasi dan tiga jenis lauk sayur, tentulah murah dan padan dengan makanannya. Bukankah sayur murah jika dibandingkan dengan ikan, daging, ayam dan makanan laut. Bolehlah dia letak RM2 sekali makan!

Tapi, sesuaikah untuk dijadikan “Menu Rakyat”? “Rakyat” juga merujuk kepada umat Islam yang menjadi majoriti penduduk negara ini. Sesuai dan “halal”kah “Menu Rakyat” yang dicadangkan Teresa Kok itu? Jaminan “halal” dari Teresa Kok sendiri? Boleh pakaikah jaminan dari seorang penternak dan pemakan “khinzir” seperti Teresa Kok itu? Agak-agaklah sikit bila nak mencadangkan sesuatu…

Pada saya, Teresa Kok memang tidak tahu apa-apa mengenai hukum halal dan haram sesuatu makanan bagi umat Islam. Mungkin dia hanya membuat andaian sendiri bahawa makanan yang berkonsepkan sayur-sayuran adalah “halal” selagi tidak bercampur dengan unsur “khinzir”. Mungkin Mursyidul Am PAS belum ajar Teresa Kok lagi dan menyebabkan “andartu” DAP itu menjadi “kurang ajar”!

Sebenarnya, banyak lagi syarat-syarat yang diperlukan untuk menentukan halal atau haramnya sesuatu makanan. Bukan tertakluk pada unsur “khinzir” saja. Sumber makanan itu perlu diperhalusi. Makanan dari sumber yang tidak bersih pun haram juga. Makanan dari hasil mencuri pun haram juga. Makanan yang bercampur dengan sumber haram seperti arak pun haram juga. Bukannya haram itu bergantung kepada bebas dari “khinzir saja”. Harap Nik Aziz boleh buat tazkirah sedikit untuk Teresa Kok…

Pada saya, Teresa Kok dan Menu Rakyat ini hanyalah helah untuk bersaing dengan Menu 1Malaysia sahaja. Dia cemburu dengan Menu 1Malaysia dan perkenalkan Menu Rakyat yang dipertikaikan status halal haramnya. Pada kita umat Islam, bolehkah kita bergantung pada jaminan mulut Teresa Kok dalam menentukan halal haram makanan tersebut? Biar betul..?!

5 comments:

Anonymous said...

Boleh ke percaya makanan yang dihidangkan halal. Walaupun tak ada daging tu tapi rempah ratus yang dibubuh? Lagipun para pekerjanya bukan Muslim.. Tak caya aku dengan bangsa ni..

Anonymous said...

uwekkkkkkkkkk ptuiiii halal kebender mandi hadas pun tak pernah mana mai halalnya ... sibetina kok nak cari publisi sengkuang nak lawan dengan tok jib boleh belah laaaaaaaaaaaaa..........

Bingai @ Bangang said...

Walaupun sayur-sayuran sekali pun tetapi sekiranya bajanya adalah dari sumber/produk haram tetap haram! Tanyalah pegawai Jakim tu betul-betul apa yang diperlukan untuk dapat sijil HALAL. Banyak lagi kedai orang Islam yang boleh dikunjungi. Dan ramai lagi orang bukan Islam yang tak masak di rumah.

Anonymous said...

malcteresa kok dgn babi pun da lebih kurang same jek aku tgk..!~

Anonymous said...

nanti TGNA pergi halalkan kedai tu...jangan binbang....

Bila Kak Su Bersuara... Heh!