Iklan Berbayar

Ucapan Aidilfitri Mukhriz Dan Barisan Exco Kerajaan Negeri Kedah

Tuesday, December 7, 2010

Mahukah PAS, PKR dan DAP ber"HIJRAH" sama?


Salam Tahun Baru Hijrah...

Alhamdulillah Duke masih lagi dibenarkan untuk bertemu tahun baru Islam Hijriyyah, 1 Muharram, kali ini. Sempat juga Duke membaca surah Yaa Sin selepas solat maghrib sebagaimana selalu. Tiada sambutan berbunga api pada tahun baru Islam Hijriyyah sebagaimana sambutan tahun baru Masihi.

Alhamdulillah, Kerajaan Malaysia dibawah pimpinan Dato' Seri Najib Tun Razak mempunyai keinginan untuk menyambut tahun baru Islam ini dengan satu kelainan. Kali ini, Kerajaan Barisan Nasional menghadiahkan sebuah stesen TV baru yang bernama TV Al-Hijrah yang berkonsepkan ISLAM dan akan dirasmikan oleh Dato' Seri Najib Tun Razak pada malam 1 Muharram. TV Al-Hijrah merupakan sebuah stesen TV dibiayai Kerajaan yang sudah pun ke udara di sekitar Lembah Klang, namun masih lagi tempoh percubaan baru-baru ini. InsyaAllah esok TV Al-Hijrah akan secara rasminya berada sebaris dengan rangkaian TV yang lain. Syabas dan tahniah kepada pihak Kerajaan Malaysia!

Hijrah membawa "berpindah". Ianya juga membawa maksud "berubah". Ianya juga membawa maksud "transformasi". Pelbagai tafsiran diberikan kepada perkataan "hijrah" ini, namun maksud dan pengertiannya adalah hampir sama dan satu tujuan iaitu "perubahan".

Duke juga akan berubah. InsyaAllah, Duke berazam untuk berubah menjadi lebih baik pada tahun sebelumnya. Doakanlah agar Duke berjaya menjadi lebih baik dari sebelumnya. Perubahan ke arah kebaikkan ini juga boleh ditafsirkan sebagai ibadah jihad yang dituntut dalam Islam. InsyaAllah, sama-samalah kita ber"hijrah" ke arah kebaikan.

Duke juga rasa terpanggil untuk mengajak seluruh umat Islam agar berhijrah ke arah yang lebih baik pada tahun baru Islam ini. Letakkan politik ke tepi demi kerana Islam yang jauh lebih tinggi nilainya. Marilah kita sama-sama mendaulatkan Islam lebih dari politik.

Oleh itu, mana-mana fahaman yang "lebih politik" dari Islamnya, maka tinggal-tinggalkanlah. Perkara buruk seperti seperti "mengkafirkan umat Islam lain", "menyifatkan Allah dengan sifat-sifat mazmumah", "lebih sanggup bersahabat dengan syaitan dari bersahabat sesama Islam", "memeluk kafir, tapi meludah saudara seIslam" dan banyak lagi perkara berkaitan, haruslah difikir-fikirkan dan ditinggalkan serta merta.

Duke sedar, PAS, PKR dan mahupun DAP dianggotai oleh umat Islam. Mereka-mereka ini tetap saudara seagama dengan Duke walaupun mereka benci dan tidak bahu bersaudara dengan Duke. Ini hanya kerana Duke adalah seorang "UMNO". Inilah yang dikatakan sebagai "meletakkan politik lebih atas dari Islam". Duke maafkan, tapi berubahlah demi Islam. Demi tahun baru Hijrah ini, berubahlah...

InsyaAllah...

Saturday, December 4, 2010

Anwar dan "Ketuanan Melayu"nya...


Anwar sudah menunjukkan dirinya yang sebenar. Menolak konsep “Ketuanan Melayu” membawa erti Anwar dan pakatan “syaitan”nya menyangkal sama sekali konsep “kontrak sosial” yang wujud sejak awal kemerdekaan Tanah Melayu ini. Sememangnya Anwar sudah berulangkali mencabar titah institusi Raja-Raja Melayu yang menegur pada segelintir pihak yang cuba mempertikaikan kandungan “kontrak sosial” dan perlembagaan Malaysia, khususnya artikel 152 & 153 Perlembagaan Persekutuan yang menjamin hak dan keistimewaan bangsa Melayu di Tanah Melayu bertuah ini.

Anwar dilaporkan menolak konsep ”Ketuanan Melayu” pada kongress PKR yang berlangsung baru-baru ini. Si pengkhianat negara ini cuba memburuk-burukkan perjuangan UMNO selama ini dan memperlekeh-lekehkan konsep “asas pembentukan kemerdekaan Persekutuan Tanah Melayu”. Menurut Anwar, konsep “Ketuanan Melayu” sudah lapok dek zaman dan Anwar bercita-cita untuk menghapuskan sama sekali konsep yang menjadi sebahagian dari kandungan kontrak sosial yang menjadi sejarah pembentukan Persekutuan Tanah Melayu.

Berhakkah Anwar bercakap mengenai sama ada konsep “Ketuanan Melayu” ini perlu wujud atau tidak? Apakah Anwar terlibat di dalam proses menuntut kemerdekaan? Apakah Anwar terlibat secara langsung ketika perlembagaan dan proses pembentukan negara ini dilaksanakan? Apakah ketika draf perlembagaan dan kontrak sosial ini terbina, Anwar berada di sisi Tunku Abdul Rahman? Apa hak Anwar untuk menentukan ketidakwajaran konsep “Ketuanan Melayu”?

Sememangnya Anwar mempunyai “keistimewaan” yang tersendiri. “Lidah bercabang” seperti biawak, itulah “keistimewaan” Anwar. Ketika suatu masa dahulu di mana Anwar sedang mengetuai Pergerakan Pemuda UMNO Malaysia, Anwarlah juara “Ketuanan Melayu”. Konsep ini dicanang ke seluruh negara menggambarkan betapa tegas dan vokalnya kumpulan Pemuda UMNO memperjuangkan hak dan keistimewaan bangsa Melayu. Awas kepada sesiapa yang cuba mempertikaikan konsep “keramat” bangsa ini, pastinya akan teruk di”belasah” Anwar dengan ketajaman “lidah bercabang”nya itu.

Apatah lagi ketika melobi diri untuk bertanding sebagai Timbalan Presiden UMNO. “Pink form” bertebaran di segenap pelosok negara, mempergunakan kuasanya sebagai Menteri untuk merayu undi dari para perwakilan UMNO. Bila ditegur atas tindakan melobinya yang melampau itu, Anwar dengan yakin memberikan alasan bahawa tindakan itu adalah sejajar dengan semangat “Ketuanan Melayu” dan memperjuangkan hak dan keistimewaan bangsa Melayu untuk terus maju. “Ketuanan Melayu” jugalah alasannya?

Dan kini setelah Anwar bertukar kulit menjadi pembangkang kepada UMNO, maka sekali lagi “lidah bercabang”nya memainkan peranan penting. Kali ini, Anwar tidak lagi menyokong padu konsep “Ketuanan Melayu”. Malah kali ini Anwar bertindak berlawanan dengan kontrak sosial dan perlembagaan negara. Kali ini Anwar berazam mahu menghapuskan konsep “Ketuanan Melayu” ini jika berjaya menjadi Perdana Menteri. Benar-benar kurang ajar “biawak hidup” ini! Semakin terserlah “lidahnya yang bercabang”.

Dulu lain, sekarang lain? Setelah dipecat dari barisan kerajaan dan dibongkarkan segala khianat perlakuan buruknya? Mengapa sekarang? Mengapa Anwar tidak menafikan konsep ini ketika berada di dalam UMNO dahulu? Mengapa pula Anwar dahulu begitu bersungguh-sungguh memperjuangkan konsep “Ketuanan Melayu” ini dan menafikannya sekarang? Ternyata dia tidak ikhlas! Jika dia ikhlas dan benar-benar mahu konsep “Ketuanan Melayu” ini dihapuskan, tentunya sudah disuarakan di dalam Perhimpunan Agung UMNO ketika menyampaikan ucapan sebagai Timbalan Presiden UMNO. Ternyata Anwar memainkan isu ini dengan agenda tersembunyi yang jahat!

Sebetulnya, penulis lebih bersetuju bahawa Anwar sengaja mengalihkan “isu panas” yang kini melanda PKR dengan memainkan isu “Ketuanan Melayu”. Anwar cuba mencari jalan supaya isu dan kemelut PKR tidak terus diperkatakan oleh rakyat Malaysia. Anwar fikir dia bijak dalam mengatur strategi propaganda? Padahal strategi negatif dan kotornya ini dari awal lagi sudah dapat dibaca oleh masyarakat. Strateginya ini sudah lapok dan ramai yang sudah mampu mem”baca” taktik kotor “sesumpah” bertaraf dunia ini!

Sudahlah Anwar! Perbetulkan dulu barisan PKR yang sedang dilanda amukan perubahan. Perbetulkan dahulu langkah PKR yang sedang songsang bagai “Yahudi mabuk todi” itu. Ahli-ahli PKR sedang mula bertempiaran lari dari terus mendengar “sketsa mimpi” dan “putar alam” De Factonya. Ahli-ahli PKR sedang memekup telinga masing-masing mendengar suara “mak lampir” Zuraida yang mengilai dan menengking “tak ketahuan punca”! Ahli-ahli PKR sudah hilang keyakinan apabila Presiden PKR yang juga isteri kepada “sesumpah lidah bercabang” hanya mampu membaca teks yang disediakan tanpa mengerti isi kandungan teks yang dibaca!

Puluhan demi puluhan pemimpin akar umbi PKR meninggalkan PKR yang tidak punya hala tuju perjuangan yang waras. Ratusan demi ratusan akar umbi PKR sedang bersesak-sesak berebut-rebut meninggalkan terminal PKR yang busuk! Usah bicara tentang “Ketuanan Melayu” jika erti “perjuangan bangsa Melayu” sendiri Anwar tidak kenal! Anwar masih lagi diiktiraf sebagai “Melayu”. Namun Anwar lebih terkenal lagi dengan gelaran “PENGKHIANAT MELAYU”..!!!


Ihsan dari myKMU.net