Iklan Berbayar

Himpunan Anak-Anak Kedah!

Himpunan Anak-Anak Kedah!
Sapa Rasa Dia Anak Kedah, Sila LIKE Page Ni... Tengkiu!

Portal Berita Kedah

Saturday, December 4, 2010

Anwar dan "Ketuanan Melayu"nya...


Anwar sudah menunjukkan dirinya yang sebenar. Menolak konsep “Ketuanan Melayu” membawa erti Anwar dan pakatan “syaitan”nya menyangkal sama sekali konsep “kontrak sosial” yang wujud sejak awal kemerdekaan Tanah Melayu ini. Sememangnya Anwar sudah berulangkali mencabar titah institusi Raja-Raja Melayu yang menegur pada segelintir pihak yang cuba mempertikaikan kandungan “kontrak sosial” dan perlembagaan Malaysia, khususnya artikel 152 & 153 Perlembagaan Persekutuan yang menjamin hak dan keistimewaan bangsa Melayu di Tanah Melayu bertuah ini.

Anwar dilaporkan menolak konsep ”Ketuanan Melayu” pada kongress PKR yang berlangsung baru-baru ini. Si pengkhianat negara ini cuba memburuk-burukkan perjuangan UMNO selama ini dan memperlekeh-lekehkan konsep “asas pembentukan kemerdekaan Persekutuan Tanah Melayu”. Menurut Anwar, konsep “Ketuanan Melayu” sudah lapok dek zaman dan Anwar bercita-cita untuk menghapuskan sama sekali konsep yang menjadi sebahagian dari kandungan kontrak sosial yang menjadi sejarah pembentukan Persekutuan Tanah Melayu.

Berhakkah Anwar bercakap mengenai sama ada konsep “Ketuanan Melayu” ini perlu wujud atau tidak? Apakah Anwar terlibat di dalam proses menuntut kemerdekaan? Apakah Anwar terlibat secara langsung ketika perlembagaan dan proses pembentukan negara ini dilaksanakan? Apakah ketika draf perlembagaan dan kontrak sosial ini terbina, Anwar berada di sisi Tunku Abdul Rahman? Apa hak Anwar untuk menentukan ketidakwajaran konsep “Ketuanan Melayu”?

Sememangnya Anwar mempunyai “keistimewaan” yang tersendiri. “Lidah bercabang” seperti biawak, itulah “keistimewaan” Anwar. Ketika suatu masa dahulu di mana Anwar sedang mengetuai Pergerakan Pemuda UMNO Malaysia, Anwarlah juara “Ketuanan Melayu”. Konsep ini dicanang ke seluruh negara menggambarkan betapa tegas dan vokalnya kumpulan Pemuda UMNO memperjuangkan hak dan keistimewaan bangsa Melayu. Awas kepada sesiapa yang cuba mempertikaikan konsep “keramat” bangsa ini, pastinya akan teruk di”belasah” Anwar dengan ketajaman “lidah bercabang”nya itu.

Apatah lagi ketika melobi diri untuk bertanding sebagai Timbalan Presiden UMNO. “Pink form” bertebaran di segenap pelosok negara, mempergunakan kuasanya sebagai Menteri untuk merayu undi dari para perwakilan UMNO. Bila ditegur atas tindakan melobinya yang melampau itu, Anwar dengan yakin memberikan alasan bahawa tindakan itu adalah sejajar dengan semangat “Ketuanan Melayu” dan memperjuangkan hak dan keistimewaan bangsa Melayu untuk terus maju. “Ketuanan Melayu” jugalah alasannya?

Dan kini setelah Anwar bertukar kulit menjadi pembangkang kepada UMNO, maka sekali lagi “lidah bercabang”nya memainkan peranan penting. Kali ini, Anwar tidak lagi menyokong padu konsep “Ketuanan Melayu”. Malah kali ini Anwar bertindak berlawanan dengan kontrak sosial dan perlembagaan negara. Kali ini Anwar berazam mahu menghapuskan konsep “Ketuanan Melayu” ini jika berjaya menjadi Perdana Menteri. Benar-benar kurang ajar “biawak hidup” ini! Semakin terserlah “lidahnya yang bercabang”.

Dulu lain, sekarang lain? Setelah dipecat dari barisan kerajaan dan dibongkarkan segala khianat perlakuan buruknya? Mengapa sekarang? Mengapa Anwar tidak menafikan konsep ini ketika berada di dalam UMNO dahulu? Mengapa pula Anwar dahulu begitu bersungguh-sungguh memperjuangkan konsep “Ketuanan Melayu” ini dan menafikannya sekarang? Ternyata dia tidak ikhlas! Jika dia ikhlas dan benar-benar mahu konsep “Ketuanan Melayu” ini dihapuskan, tentunya sudah disuarakan di dalam Perhimpunan Agung UMNO ketika menyampaikan ucapan sebagai Timbalan Presiden UMNO. Ternyata Anwar memainkan isu ini dengan agenda tersembunyi yang jahat!

Sebetulnya, penulis lebih bersetuju bahawa Anwar sengaja mengalihkan “isu panas” yang kini melanda PKR dengan memainkan isu “Ketuanan Melayu”. Anwar cuba mencari jalan supaya isu dan kemelut PKR tidak terus diperkatakan oleh rakyat Malaysia. Anwar fikir dia bijak dalam mengatur strategi propaganda? Padahal strategi negatif dan kotornya ini dari awal lagi sudah dapat dibaca oleh masyarakat. Strateginya ini sudah lapok dan ramai yang sudah mampu mem”baca” taktik kotor “sesumpah” bertaraf dunia ini!

Sudahlah Anwar! Perbetulkan dulu barisan PKR yang sedang dilanda amukan perubahan. Perbetulkan dahulu langkah PKR yang sedang songsang bagai “Yahudi mabuk todi” itu. Ahli-ahli PKR sedang mula bertempiaran lari dari terus mendengar “sketsa mimpi” dan “putar alam” De Factonya. Ahli-ahli PKR sedang memekup telinga masing-masing mendengar suara “mak lampir” Zuraida yang mengilai dan menengking “tak ketahuan punca”! Ahli-ahli PKR sudah hilang keyakinan apabila Presiden PKR yang juga isteri kepada “sesumpah lidah bercabang” hanya mampu membaca teks yang disediakan tanpa mengerti isi kandungan teks yang dibaca!

Puluhan demi puluhan pemimpin akar umbi PKR meninggalkan PKR yang tidak punya hala tuju perjuangan yang waras. Ratusan demi ratusan akar umbi PKR sedang bersesak-sesak berebut-rebut meninggalkan terminal PKR yang busuk! Usah bicara tentang “Ketuanan Melayu” jika erti “perjuangan bangsa Melayu” sendiri Anwar tidak kenal! Anwar masih lagi diiktiraf sebagai “Melayu”. Namun Anwar lebih terkenal lagi dengan gelaran “PENGKHIANAT MELAYU”..!!!


Ihsan dari myKMU.net

Sunday, November 28, 2010

Ucapan Dasar Wan Azizah VS. Apa Kata Duke...


Akhirnya ucapan yang ditunggu-tunggu muncul jua hari ini. Ucapan Wan Azizah sememangnya dinantikan ramai bagi menjawab segala kemelut dan keributan yang berlaku pada pemilihan PKR baru-baru ini. Ramai yang mengharap agar Presiden ini akan menjelaskan segala aduan, bantahan dan ketidakpuasan hati ramai ahli akar umbi PKR, terutama yang berdemo setiap hari diluar kawasan dewan kongres parti tersebut. Mereka majoritinya menuntut penjelasan Presiden PKR walaupun terpaksa menerima risiko dihalau dari majlis kongres tersebut.

Namun sayang sekali apabila Wan Azizah lebih memilih untuk memuja muji suaminya dan mendakwa suaminya itu sebagai “anugerah dari Tuhan” untuk memimpin rakyat. Wan Azizah hari ini membuktikan bahawa dia adalah seorang Presiden parti No.1 yang paling lemah di kalangan semua parti politik di negara ini dengan membuat ucapan dasar Presiden yang “kosong”! Tiada satu pun isi ucapannya yang menggariskan hala tuju PKR yang diketuainya itu melainkan menyerahkan segala perjalanan parti itu kepada Ketua Umum, satu jawatan yang sememangnya tidak wujud di dalam parti.

Jawatan itu “Ketua Umum” yang disandang oleh Anwar itu menjadi isu perbahasan apabila makcik Zuraida yang terkenal dengan “mulut celupar”nya mencadangkan agar jawatan itu diwujudkan secara rasmi dan digubal dalam perlembagaan parti. Malah Zuraida juga bersungguh-bersungguh membodek Anwar dengan menyatakan bahawa jawatan Ketua Umum itu hanya milik Anwar seorang dan tidak untuk orang lain. “Makcik” Zuraida, bagaikan nenek kebayan juga bercadang agar jawatan itu tidak boleh dipertandingkan dan hendaklah dijawat oleh Anwar sehingga ke akhir hayat? Gila ke apa? Demokrasikah begitu? Bagaimana jika Anwar “hilang kewarasan” dan menjadi gila, apakah PKR sanggup ber”ketua umum”kan seorang yang tidak siuman???

Mujurlah selepas itu Wan Azizah menyatakan bahawa jawatan Ketua Umum itu tidak perlu diwujudkan secara rasmi untuk Anwar sahaja. Mungkin Kak Wan “meluat” dan “menyampah” dengan bodek terlampau dari Zuraida tak sedar diri itu. Lebih-lebih pulak si Zuraida ni! Poyo..!!!

Penulis menyangkal sama sekali segala cara Wan Azizah menyifatkan suaminya. Kak Wan menyifatkan bahawa suaminya itu sebagai “insan hebat”, “amanah”, “tegas”, “berani” dan “berwibawa”. Malah Kak Wan menggariskan bahawa “ditahan di bawah ISA dan dipenjara” menjadikan Anwar sebagai seorang yang dilahirkan sebagai pemimpin rakyat. Pelik benar cara Wan Azizah membuat “judgement”!

“Insan hebat”? Hebatkah Anwar? Hebatkah Anwar apabila dipecat oleh Tun Dr. Mahathir di atas kesalahan salahguna kuasa dan seks luar tabi’i? Hebatkah seorang individu yang menyalahgunakan kuasa demi menyelamatkan diri dari dibongkarkan kegiatan salah laku moralnya dibongkarkan? Hebatkah Anwar apabila mengelilingi dunia semata-mata untuk memburuk-buruk dan memfitnah negaranya sendiri? Hebatkah Anwar apabila cuba men”jual” negara kepada IMF dahulu? Hebatkah Anwar apabila menyara hidup dengan wang bantuan Yahudi? Hebatkah Anwar yang men”dua” dan men”tiga”kan dirinya dengan individu lain? Sama jantina pulak tu! Hebat benarkah Anwar apabila dinobatkan sebagai “si Kitul no.1 negara”?

“Amanah”??? Astaghfirullahil’azim. Amanahkah seorang yang dibuktikan menyalahgunakan kuasa tanpa sebarang keraguan oleh mahkamah? Amanahkah Anwar apabila mengedarkan “pink form” secara besar-besaran ketika proses pemilihan UMNO untuk mengalahkan Allahyarham Tun Ghafar Baba? Amanahkah Anwar ketika menjadi Timbalan Perdana Menteri dan Menteri Kewangan dengan memberikan banyak kontrak dan projek kepada kroni-kroninya? Itukah erti “amanah” di mata Kak Wan?

“Tegas”? Tegaskah Anwar ketika mana membelot pada kawan-kawannya di ABIM suatu masa dahulu? Anwar yang dahulu begitu mengutuk UMNO, terutamanya Tun Dr. Mahathir, tiba-tiba menyertai UMNO dengan alasan yang tidak konkrit? Apakah “tegas” seorang yang sanggup bermati-matian menganjurkan demo raksasa menyelar kerajaan Malaysia dan kemudian berkeputusan menyertai Kerajaan Barisan Nasional? “Tegas”kah suami Kak Wan bila berhadapan dengan “kuasa” dan “jawatan” yang ditawarkan? Kak Wan, perjuangan Anwar terbukti boleh di”beli” oleh Tun Dr. Mahathir, apakah itu sifat “tegas” yang Kak Wan maksudkan?

Berani??? Ini satu sifat yang sangat berlawanan dengan Anwar. Kenyataan Kak Wan ini benar-benar menjijikkan! “Berani”kah Anwar apabila “sesumpah” ini lari masuk ke dalam Kedutaan Turki???!!! Bolehkah tindakan Anwar ini diterjemahkan sebagai “berani”? Kak Wan, ini ialah bacul namanya! Penakut! Bersifat “pondan” dan “darai”! “Coward” dalam bahasa orang putihnya! “Berani”kah Anwar bermubahalah menafikan segala dakwaan Saiful Bukhari? Bermubahalah adalah salah satu cara Islam untuk menegakkan keadilan, apakah Anwar terlalu “berani” bagi Kak Wan untuk menyahut cabaran budak hingusan seperti Saiful??? Sudah beratus-ratus cabaran yang sudah diberikan pada Anwar, mengapa Anwar tidak berani menyahut cabaran-cabaran yang dikemukakan? Dayus betullah suami Kak Wan tu…!!!

Wibawa? Sifat wibawa apakah yang ada pada Anwar apabila dia sendiri dipandang rendah oleh ahli-ahli partinya? Wibawa bagaimanakah yang Kak Wan maksudkan yang ada pada suami Kak Wan itu? Apakah seseorang itu berwibawa apabila digelar “chameleon” atau ”sesumpah” oleh kuasa besar yang pernah memelihara Anwar bagai anak emas mereka? Kak Wan tahu apa ini “chameleon”? Dalam bahasa Melayunya ialah “sesumpah”, dan dalam bahasa utaranya kami panggil “pokka”! Sifat ini adalah sifat “talam dua muka”, tidak boleh dipercayai, tidak ikhlas dan menipu saja kerjanya! Berwibawakah ”insan anugerah Tuhan” yang Kak Wan maksudkan ini?

Penulis hairan cara Kak Wan meng”KPI”kan suaminya ini. Apakah dengan sejarah “pernah ditahan di bawah ISA dan dipenjara” maka individu tersebut boleh dianggap “kental”? Apakah mereka-mereka yang pernah ditahan ISA dan dipenjara juga boleh dikatakan “kental” dan layak untuk menjadi pemimpin rakyat? Kak Wan, tolonglah berfikiran logik sikit! Apakah Kak Wan fikir seorang yang mempunyai ”track record” sebagai penjenayah boleh dianggap “kental” dan layak memimpin negara? Bagaimana dengan salah laku moralnya? Kak Wan, saya takut bekas banduan yang juga suami Kak Wan ini akan melakukan jenayah yang lebih besar apabila dia menjadi Perdana Menteri. Saya tidak rela meletakkan masa depan Islam, Bangsa Melayu dan Tanah Melayu ini ditangan seorang bekas banduan dan penjenayah seperti Anwar!!!

Kak Wan menyatakan bahawa “Buat masa ini perjalanan parti berjalan baik (dengan kedudukan Anwar sebagai ‘de facto’), beliau melaksanakan tugasnya dan kita tidak perlu menukarnya (sistem PKR),”! Kenyataan kategori jenis apakah ini Kak Wan, melainkan ini hanyalah kenyataan “bini takutkan laki”! Kak Wan “buta”kah??? Gilakah??? Tak nampakkah Kak Wan pada demontrasi yang dilakukan oleh ratusan orang diluar dewan kongres PKR ini? Kak Wan “tuli”kah dengan segala kemelut pemilihan yang dihiasi dengan maki hamun, wang “terbang”, tumbuk terajang, kerusi melayang dan repot polis berkajang-kajang? Apakah semua yang berlaku ini menunjukkan “parti berjalan baik” di bawah Anwar? Apa yang Anwar buat untuk menjelaskan ketidak puasan hati dan aduan akar umbinya? Sempurnakah “sistem PKR” sehingga ramai yang keluar parti kerana penyelewengan sistem PKR ini? Tak logiklah kenyataan Kak Wan…

Seperkara lagi, Kak Wan menyalahkan konsep “ketuanan Melayu”. Kak Wan silap sama sekali. Untuk pengetahuan Kak Wan, konsep “Ketuanan Melayu” ini sangat relevan berikutan sejarah Malaysia yang asalnya bernama “Tanah Melayu” dan diketuai oleh institusi DiRaja dan DYMM Sultan-Sultan yang berdaulat. Tahukah Kak Wan mengapa asalnya negara ini bernama “Tanah Melayu”, dan bukan “Tanah Cina” atau “Tanah India” atau “Tanah Malaysia”??? Jangan hanya dengan kesalahan segelintir Melayu yang bersifat “khianat” seperti suami Kak Wan itu maka Kak Wan ingin menyalahkah konsep yang sejajar dengan semangat perlembagaan negara itu. Kerana individu Melayu tak sedar diri seperti suami Kak Wanlah maka konsep “Ketuanan Melayu” disalah ertikan oleh rakan-rakan bangsa kita yang lain. Sesungguhnya Anwar Ibrahim pengkhianat bangsa Melayu! Itu hakikat yang perlu Kak Wan sedar!!!

Penulis menyarankan agar Kak Wan dengan kuasa yang ada agar membubarkan saja PKR dari terus merosakkan Islam, Bangsa dan Negara. Perjuangan PKR tidak lain tidak bukan hanyalah untuk Anwar dan bukan untuk rakyat! Itu fakta sebenar politik Anwar. Lenggok bahasa penglipur lara Anwar diguna sepenuhnya untuk memanipulasi rakyat dengan temberang dan fitnah jahat. Walaupun penulis tahu Kak Wan tidak akan berani menyahut saranan penulis ini kerana “taatkan suami”, setidak-tidaknya penulis cuba menyedarkan tanggungjawab Kak Wan terhadap Allah dan Islam yang disampaikan melalui Rasul-Nya. Penulis berdoa agar Kak Wan sedar dan kembalilah kepada kebenaran mutlak dan tidak lagi berselindung disebalik kepalsuan seorang insan “dajjal” yang bernama Anwar Ibrahim!

Wallahu’alam…

Ehsan dari...myKMU.net

Bila Kak Su Bersuara... Heh!