Iklan Berbayar

Ucapan Aidilfitri Mukhriz Dan Barisan Exco Kerajaan Negeri Kedah

Thursday, August 5, 2010

UMNO memang "buruk"...


Ya. Aku akui. UMNO memang sudah "buruk". UMNO sudah "dimamah usia". UMNO sudah "berumur". Aku tak nafikan. Sebermula dari 1946 UMNO dilahirkan di atas keringat peluh para pahlawan Melayu yang cintakan Islam, Anak Bangsa dan Tanahair, maka lahirlah sebuah perjuangan "Alif, Ba, Ta". Sebuah perjuangan yang akhirnya membuahkan hasil apabila berjaya memerdekakan Tanah Melayu ini secara aman. Tidak seperti dinegara lain, kemerdekaan yang dikecapi oleh Tanah Melayu ini tidak sedikit pun tercalar dengan insiden yang memerlukan senjata. Hanya semangat Islam, Melayu dan jati diri anak peribumi, maka terbentanglah Semenanjung Tanah Melayu sebagai bumi bertuah.

Namun itu dulu, 1946. Kini 2010. Zaman moden yang penuh pancaroba. Siapa yang tidak kuat mentalnya akan layu menyembah bumi. Namun UMNO masih mampu menjuarai semangat Tanah Melayu yang semakin terhakis ini.

Aku akui. UMNO semakin "buruk". Seusia perjuangannya, UMNO telah melalui pelbagai suka duka, pahit manis, onak nan berduri. Pernah UMNO jatuh sakit suatu ketika dahulu. Pernah UMNO dikhianati. Benderanya pernah dibakar pengkhianat. UMNO hanya mampu berserah kepada Allah tatkala melihat segelintir anak bangsanya menjadi "si kitul". Ya. UMNO penuh dengan kudis, panau dan kurap. Parutnya masih lagi mengeluarkan darah, lalu menimbulkan kepiluan hati para pejuangnya. UMNO kini semakin "dimamah usia".

Ya. Saya akui. UMNO pernah diselubungi gejala rasuah. Pernah ada yang didapati bersalah, namun hukumannya "berpilih". Si Polan terhukum, manakala Si Polan "gagah" dengan "muka tembok"nya dinobat sebagai "Ketua". Penyakit "Setia KatWang" juga pernah menyeksa UMNO hingga "bernanah" dan "berulat". Syukur kerana "bapak Setia KatWang" kini sudah terbuang dari UMNO dan kini cuba menjadi "PM" dalam angan. "Anak"nya masih ada dalam UMNO dan terus berkhianat. Entah bila pula akan terhukum oleh Allah. Yang pasti kuasa "anak"nya kini semakin lemah...

UMNO memang "buruk", diburukkan dengan sikap beberapa "pejuang kuasa RM" yang mencarik-carikkan tubuh badan UMNO. Berapa banyak Bahagian-Bahagian UMNO yang "tidak aman" dengan sikap tikam menikam, hasut manghasut, benci membenci, mengadu domba, berpuak-puak dan "pantang" bersua muka. Yang hairannya, budaya tersebut berlaku sesama mereka yang berada di dalam tubuh UMNO sendiri. Hanya kerana "pangkat jawatan" yang kononnya menjamin "kekayaan" diri? Jelik sungguh sifat moden UMNO yang satu ini. Kononnya merekalah yang paling layak, "masuk bakul, angkat sendiri"! Sedarkah mereka ini tentang kriteria seorang pemimpin UMNO yang sebenar? Mereka wajib memiliki asas Islam yang kuat, sayang dan kasih kepada anak bangsa dan cintakan tanah tumpah darah nenek moyang mereka ini. Jijik sekali melihat sifat para "pencemar" tubuh badan UMNO ini.

Memang UMNO "buruk". Kesengsaraan UMNO ini diambil kesempatan pula oleh pertualang bangsa yang berangan-angan menjadi "si kitul" alaf baru. Keburukan UMNO ini ditokok tambah pula celanya tanpa ingat dosa atau pahala. Kad pengenalannya Islam, namun i'tiqadnya hanya Allah yang tahu. Sayap Melayu yang terpisah dari UMNO mula bermain "racun". Mencari keuntungan dengan menjual nama "Islam", kumpulan ini mula bongkak apabila ber"setubuh" dengan "si kitul" dan "kuffar harbiyyah". Kononnya UMNO kafir dan murtad. Kumpulan ini langsung tidak sedar dirinya ditertawa dan di"tunggang" secara "paksa rela" oleh "si kitul" dan konco-konconya. Imannya kepada Allah entah ke mana, sanggup pula memutuskan tali persaudaraan sesama Islam. Peliknya, kumpulan ini rela pula ber"setubuh" dengan para "munafiqun" dan "kuffar laknatullah"! Kumpulan ini menganut agama apa agaknya?

"Si Kitul" pula kini semakin hebat "dajal"nya. Fitnah pula tidak pernah terlepas dari mulut bibirnya. Bergelut dengan keinginan "luar tabi'i" yang sekian lama diminati, "Si Kitul" sanggup menanggung risiko dihumban ke penjara sekali lagi. Tidak puas dengan adiknya yang ter"angkat", kini habis pula "disapu"nya pembantu peribadinya? Dendamnya kepada UMNO tidak akan terpadam. Nafsu serakahnya pada "kerusi Perdana Menteri" meluap-luap. Pernah dulu dia sanggup menabur "RM" ketika bertubuh di dalam UMNO, namun usahanya itu dapat dihidu dan akhirnya niat busuknya itu memakan diri. "Si Kitul" ini ingin sangat jadi Perdana Menteri. Impian ini diwarisi juga oleh "anak"nya yang juga ingin menjadi PM seawal usia 40 tahun!

Si "kuffar laknatullah"? Mereka ini semakin melampau. "Besar kepala" bila disokong oleh pengkhianat Islam, Anak Bangsa Melayu dan Tanah Melayu ini. Mereka ini tidak langsung dapat menerima Islam sebagai wadah perjuangan. Institusi DiRaja mereka cemari tanpa adab dan susila, kurang ajarnya melebihi penjajah British dan Belanda suatu ketika dahulu. Biadapnya tidak menghormati hak "tuan rumah", masuk ke rumah "tuan rumah" dengan memakai "sepatu"? Kepingin sangatkah amukan pencak Melayu? Jangan melampaui batas, jika tidak mahu di"cantas"! Cisss! Pantang anak Melayu berudur di bumi sendiri!

Hakikatnya, UMNO memang buruk. Namun ingin ditegaskan di sini, "SEBURUK-BURUK UMNO, BURUK LAGI DAP, PKR DAN PAS!". Diulangi, "SEBURUK-BURUK UMNO, BURUK LAGI DAP, PKR DAN PAS!". Sekali lagi ku ulangi, "SEBURUK-BURUK UMNO, BURUK LAGI DAP, PKR DAN PAS!". Dan lebih baik menjadi "buruk" dari menjadi "buruk dan busuk" seperti DAP, PKR dan PAS. Itu hakikatnya.

PAS sanggup menjual agama "Islam" hanya kerana kuasa politik. PAS sanggup mereka-reka fatwa palsu hany demi survival politiknya. PAS sanggup memisahkan saudara seagama hanya demi perjuangan politik dunia. PAS sanggup melacurkan maruah dirinya kepada pengkhianat bangsa dan kuffar yang terang-terang tidak mengiktiraf Islam di bumi Tanah Melayu. PAS tidak bebas dari penyelewengan dan rasuah. PAS tidak bijak mentadbir dan tidak berkebolehan memacu kegemilangan. Kelebihan mereka hanya "bercakap kosong" di "pentas ceramah" sahaja sambil mengedarkan "tin milo" mengharapkan sedakah rakyat. Malah PAS tidak malu "menghalalkan yang haram, dan mengharamkan yang halal". Begitu juga dengan ketaksuban, ketaksuban yang membawa "dholaalah"...Astaghfirullah Al-Azim.

PKR? Mengapa PKR ini wujud? Sebelum "peliwat" ini dipenjara, tidak dengar pula laungan "reformasi". Di kala dirinya megah riak sebagai Timbalan Perdana Menteri dan "anak emas" Tun Dr. Mahathir ketika itu, tidak dengar pula laungan "lawan tetap lawan". Sesungguhnya perjuangan PKR ini cuma punya satu dasar. Satu dasar sahaja. Dasar "Aku Mahu Jadi PM", itu saja dasarnya PKR ini. Tidak lebih dari itu. Dengan kepandaiannya berpidato dan berhikayat, habis difitnahnya UMNO dan kerajaan. Siapa yang menentangnya, akan di"serang" bertubi-tubi, dan "selamat"lah mereka yang menyebelahinya. Sifat ini begitu serupa sekali dengan sifat "dajjal laknatullah" yang membawa fitnah dan memberika "syurga dunia" kepada penyokongnya. Dusta adalah mainan bibirnya. Menghasut adalah hobinya. Siapa tidak kenal "bapa rasuah" ini ketika dia berada di dalam UMNO. sebut sahaja "tuan" kepada "pink form", dialah juara! Itupun ada hati mahu berbicara soal "rasuah"?

DAP? Siapa tidak kenal "kuffar tegar" ini? Jika dibandingkan, mungkin boleh dikategorikan sebagai "kuffar quraisy" zaman moden di Tanah Melayu. Sifatnya bagai "Yahudi", cuba merampas Tanah Melayu secara halus! Bezanya, "Yahudi" ini ber"sarban" dan ber"mata sepet", malah tidak fasih berbahasa Malaysia walaupun dilahirkan di bumi Tanah Melayu ini puluhan tahun yang lampau. Itu pun mereka bercita-cita mahu memilik Tanah Melayu ini dan mendakwa mereka juga "bumiputera". Jelik benar mendengar dakwaan dangkal tersebut. DAP biadap kepada DYMM Raja-Raja Melayu kerana mereka tahu Institusi inilah benteng terakhir kepada Islam, Anak Bangsa Melayu dan Tanah Melayu ini. Cuba sekali berikan kuasa kepada DAP, Temasik kedua akan muncul di gugusan kepulauan Melayu ini!

Banyak lagi fakta-fakta yang memperlihatkan bahawa DAP, PKR dan PAS adalah LEBIH BURUK berbanding UMNO dan Barisan Nasional. Sekurang-kurangnya, UMNO tetap menjadi "tunjang" kepada "Perikatan" ini. Barisan Nasional saling menghormati dalam perkongsian kuasa. Tidak seperti Pakatan Rakyat yang hanya tahu membohong rakyat, DAP dan PKR memperkudakan PAS, PAS pula memuja DAP dan PKR, DAP menjadi Tuan, PKR menjadi "Perdana Menteri banyangan" dan PAS hanya berpuas hati sebagai "keldai tunggangan". Hakikat ini pahit untuk penyokong Pakatan Rakyat, namun terpaksa ditelan kerana "kebenaran" kadangkala memang pahit rasanya.

Namun ingatlah, UMNO sudah kembali "baru" dan akan "muda" kembali dibawah kepimpinan yang lebih bijak Dato' Seri Najib Tun Abdul Razak. Terima kasih kepada Tun Abdullah kerana terpaksa dipaksa turun dari kerusi PM setelah lama "tertidur" di singgahsana!