Iklan Berbayar

Himpunan Anak-Anak Kedah!

Himpunan Anak-Anak Kedah!
Sapa Rasa Dia Anak Kedah, Sila LIKE Page Ni... Tengkiu!

Portal Berita Kedah

Friday, September 18, 2009

Aidilfitri..minal aeidil wal faizin...


Sempena menjelang Aidilfitri ini...
saya dengan rasa zuhud dan tawadhu' kepada Yang Maha Esa,
menyulam hati dan nurani dengan sengenap mualamah kehidupan,
saya menyusun jari memohon ampun dan maaf
kepada semua saudara dan saudari se-agama muslimin dan muslimat sekelian,
khususnya kepada yang mengenali diri saya.
Sesungguhnya kita semua manusia biasa yang tidak dapat lari dari dosa dan kesalahan,
kita bukan bertaraf maksum sebagaimana Rasulullah S.A.W...
...dari itu...
...maafkanlah saya..
...dari segenap sifat zahirnya...
...sehinggalah ke sudut batin yang paling dalam...
"kulla 'aamin wa antum bi khairin"

- ikhlas dari Duke

Wednesday, September 16, 2009

Melayu Lemah atau Cina India Khianat?


Dikatakan ada 2 faktor berlawanan yang menjadi faktor penyebab mengapakah BN kelihatan goyah dikala ini. Yang pertamanya ialah Melayu sedang lemah dan yang kedua pula ialah keadaan kaum Cina dan India yang berpaling tadah dari kepimpinan UMNO BN. Benarkah Melayu itu lemah? Dan benarkah Cina dan India membelot dan khianat?

Bagi sesetengah pemimpin UMNO, mereka begitu yakin bahawa BN telah dikhianati oleh kaum Cina dan India. Katanya Cina dan India tidak setia pada Barisan Nasional. Katanya Cina dan India ter"makan" dakyah "gula-gula" Pakatan Rakyat, khususnya Anwar Ibrahim. Malah ada juga yang menuduh bahawa MCA dan MIC sudah "kurang" kepercayaan kepada UMNO setelah Tun Dr. Mahathir meletak jawatan dahulu. Namun, kenapa pula selepas itu Tun Lah menang besar pada 2004. Saya difahamkan bahawa Tun Lah menang kerana dia membawa momentum kekuatan Tun M. Kemudiannya, oleh kerana ingin lari dari bayangan kepimpinan Tun M dan mencuba membina kreadibiliti sendiri, Pak Lah tewas teruk dalam sejarah BN pada pilihanraya 2008 yang membawa kepada desakan kepadanya untuk meletak jawatan. Jadi apakah kerana kesan perubahan pucuk pimpinan maka sokongan kaum Cina dan India juga berubah?

Hebat sangatkah Tun M ketika itu? Mungkin benar Tun M hebat ketika berada dipuncak. Namun kin, ada di dalam MIC yang berani mengalungkan "kalungan selipar" kepada Tun M. Malah Presiden MIC yang juga "biras" Tun M dengan selamba mengatakan bahawa "Tun M dulu pun tak pernah tolong sama kaum India di Malaysia". Begitu ungkapan Sammy Vellu kepada Tun M, bekas "boss"nya yang begitu berjasa kepada semua kaum di Malaysia. Dulu di"jilat"nya, kini di"selipar"nya. Kenapa? Kerana Tun M bukan lagi PM?

Tidak kurang dengan MCA. Chua Jui Meng yang mempunyai rupa iras-iras Anwar Ibrahim. Selepas di"gasak"nya MCA, kononnya setelah di"tipu"nya Ong Tee Kiat, Jui Meng sebok menghentam BN yang pernah menjadikannya seorang Menteri Kesihatan. Oleh kerana masalah dalaman MCA itu, UMNO juga yang diserang? Itu belum disebutkan lagi apabila Ong Tee Kiat membenarkan "poll" diblognya yang membuat bancian suara sama ada patut keluar dari BN atau kekal. Patutkah seorang Presiden parti komponen yang sudah tradisinya setia kepada BN, tiba-tiba boleh mengusulkan persoalan seumpama itu di blognya? Nampaknya, sikap kurang sopan yang menjadi kepantangan bangsa Melayu terbit juga dari sikap kedua-dua parti komponen ini.

Rentetan itu, Melayu dipersalahkan oleh kaum Cina dan India kerana termakan dakwaan pembangkang yang mengatakan bahawa Melayu tidak membantu apa pun terhadapa kaum lain. Malah pembangkang secara liar menuduh UMNO sebagai "racist", sedangkan mereka sendiri yang bersikap "racist". Melayu dikatakan gagal membela kemajuan dan kepentingan kaum Cina dan India. Pembangkang begitu hebat memecah belahkan MCAdan MIC dari UMNO. Kepada yang tidak kukuh setianya, pasti akan tumbang ditembusi peluru beracun dari Perosak Rakyat itu.

Malangnya, ada dikalangan kita yang juga tertipu dengan dakyah pembangkang itu. Kononnya BN tidak mampu memperjuangkan kepentingan pelbagai parti komponennya sebelum ini. Apakah mereka buta dengan pengorbanan yang dilakukan oleh kerajaan BN terutamanya UMNO yang telah meng"halal"kan tanahnya untuk dikongsi bersama dengan kaum-kaum yang dibawa oleh British satu masa dahulu. Apakah mereka lupa bahawa Tunku begitu hampir untuk menghantar kaum-kaum bukan pribumi Persekutuan Tanah Melayu ini untuk pulang ke tanahair asal usul masing-masing.


Sebenarnya, BN begitu banyak bejasa kepada kaum Cina dan India selama lebih dari 51 tahun merdeka. Pelbagai kemudahan dan hak-hak diberikan kepada mereka di Malaysia. Hinggakan hak untuk mengundi dan diundi juga diberikan. Hakikatnya masyararakat Cina dan India bebas bekerja, berniaga dan men"cari makan" di Malaysia. Mungkinkah hak-hak yang mereka nikmati ini dinikmati oleh bangsa Melayu jika bermastautin di negara China mahupun negara India?

Kini ada juga yang berpendapat bahawa "kita haruslah menjaga kepentingan dan menunaikan kehendak yang dituntut oleh kaum Cina dan India. Katanya, merekalah yang menjadi kuasa penentu politik di Malaysia. Undi dari mereka amatlah bernilai. Ada yang sanggup menolak bangsa pribumi sendiri dan mendahulukan kaum Cina dan India. Kera di hutan disusukan, anak sendiri mati kelaparan. Maka "naik tocang"lah beberapa golongan pelampau perkauman di Malaysia. Yang bukan-bukan dimintanya. Kontrak sosial pun digoncangnya! Malah institusi Di Raja juga semakin berani di cabar. Lebih hina lagi apabila ada "seorang brader" yang begitu tegar mengapi-apikan sentimen ini dan menyeru mereka untuk menuntut apa saja walaupun melampau hak mereka yang telah digariskan. Siapa dia? Alaaahh..yang "gila" nak jadi PM tu lahhh...

Apa pun, saya lebih bersetuju jika dikatakan bahawa kaum Tiong Hwa dan India "lari" dari BN kerana Melayu itu sendiri sudah lemah! Cina dan India bukan lari dari BN kerana BN tidak membela mereka sebagaimana yang mereka dakwa. Secara kajian, sudah banyak BN berjasa kepada kaum Cina dan India sejak merdeka. Mereka yang menafikan hal ini hanyalah mereka-mereka yang "kecewa". "Kecewa" kerana tidak dapat jawatan kabinet mungkin. Kaum Cina dan India lari kerana Melayu sudah lemah selepas era Tun M. Semakin lama semakin goyah. Siapalah yang ingin bersandar pada tiang seri yang goyah pasaknya? Hakikatnya, tiang seri itu harus dipasak kukuh ke bumi. Tiang seri itu sudah semakin kukuh sekarang. Tiang seri itu kini sudah kenal siapa kawan yang setia dan siapa yang hanya "parasit" di dalam Barisan Nasional!

Bila Kak Su Bersuara... Heh!